Batik Parahyangan

Filter:

Ketersediaan
harga
Harga tertinggi ialah $89.00 Tetapkan semula
$
$

6 produk

Tapis dan susun
Tapis dan susun

6 daripada 6 produk

Ketersediaan
harga

Harga tertinggi ialah $89.00

$
$

6 produk

Batik Parahyangan - Jual Batik Parahyangan Indonesia & Malaysia

Wilayah budaya dan pergunungan Parahyangan terletak di wilayah Jawa Barat di pulau Jawa Indonesia. Ia adalah nadi masyarakat dan budaya Sunda, merangkumi kurang daripada satu perenam Jawa. Ia berbatasan di sebelah barat dengan provinsi Banten, di sebelah utara dengan kawasan pantai utara Subang, Cirebon, dan Indramayu, di sebelah timur oleh provinsi Jawa Tengah (bekas residen Banyumas), dan di sebelah selatan oleh Samudera Hindia.

Orang Sunda adalah kumpulan etnik Asia Tenggara yang berasal dari separuh barat pulau Jawa di Indonesia. Mereka berjumlah kira-kira 40 juta orang dan merupakan kumpulan etnik kedua terbanyak di Indonesia, di belakang orang Jawa. Orang Sunda merujuk kepada diri mereka sebagai Urang Sunda dalam bahasa mereka, manakala Orang Sunda atau Suku Sunda adalah rakan sejawat mereka di Indonesia. Orang Sunda dan Jawa mempunyai budaya yang sangat berbeza.

Sepertiga barat pulau Jawa, yang merangkumi Jawa Barat, Banten, Jakarta, dan bahagian barat Jawa Tengah, dipanggil Sunda oleh Sunda, manakala bahagian tengah dan timur pulau itu dipanggil Jawa oleh Sunda. Sunda mempunyai sejarah. berpusat di Jawa Barat, Banten, Jakarta, dan separuh barat Jawa Tengah. Mereka juga boleh ditemui di Lampung dan Sumatera Selatan serta di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Perantau Sunda juga boleh ditemui di banyak pulau di Indonesia, seperti Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Bali, dan Papua, yang semuanya berada di Indonesia.

Ciri-ciri Batik Parahyangan

Batik Sunda atau Priangan adalah nama yang diberikan kepada batik yang dibuat di daerah Priangan, Jawa Barat dan Banten. Walaupun batik Priangan boleh menggunakan pelbagai warna, beberapa jenisnya menunjukkan kesukaan kepada nila. Pewarna indigo asli dari Indigofera adalah salah satu pewarna terawal yang diketahui di Jawa, dan nama tempatannya, tarum, telah menimbulkan sungai Citarum dan kerajaan Tarumanagara, membayangkan bahawa Jawa Barat kuno pernah menjadi sumber nila asli yang penting. Batik Priangan terkenal di Ciamis, Garut, dan Tasikmalaya. Tradisi lain termasuk Batik Kuningan, yang dipengaruhi oleh Batik Cirebon, Batik Banten, yang muncul dengan sendirinya, dan tradisi lama Batik Baduy.

Batik Banten menggunakan warna pastel yang cemerlang dan merupakan kelahiran semula seni terlupakan dari Kesultanan Banten yang digali semasa penyelidikan arkeologi pada tahun 2002–2004. Dua belas tema telah diiktiraf dari tempatan seperti Surosowan dan lain-lain.

Batik Baduy menggunakan warna nila semata-mata dari hitam kebiruan hingga biru tua. Orang Baduy Luar Kabupaten Lebak, Banten, memakainya sebagai iket, sejenis tengkolok Sunda yang setanding dengan udeng Bali.

Asal Usul Batik Parahyangan

Batik Sunda atau Parahyangan adalah sebutan untuk batik dari wilayah Parahyangan Jawa Barat dan Banten. Walaupun batik Parahyangan boleh menggunakan pelbagai warna, keutamaan untuk indigo dilihat dalam beberapa variannya. Pewarna indigo asli yang diperbuat daripada Indigofera adalah antara pewarna tertua yang diketahui di Jawa, dan nama tempatannya tarum telah meminjamkan namanya kepada sungai Citarum dan kerajaan Tarumanagara, yang menunjukkan bahawa Jawa Barat kuno pernah menjadi pengeluar utama nila asli. Batik parahyangan dihasilkan di Ciamis, Garut, dan Tasikmalaya. Tradisi lain termasuk Batik Kuningan yang dipengaruhi oleh batik Cirebon, batik Banten yang berkembang cukup mandiri, dan tradisi batik Baduy yang lebih tua.

Sejarah Parahyangan

Sejak dahulu kala, rantau ini telah menjadi rumah kepada manusia awal. Beberapa penemuan arkeologi prasejarah penempatan manusia awal telah dibuat di gua Pawon di kawasan karst Padalarang, barat Bandung, dan mengelilingi bekas tasik Bandung.

Jenazah candi Bojongmenje ditemui di wilayah Rancaekek Kabupaten Bandung, timur Bandung. Candi ini diperkirakan berasal dari awal abad ketujuh M, pada masa yang sama—atau mungkin lebih awal—dengan candi Dieng di Jawa Tengah.

Kerajaan Sunda lama termasuk Parahyangan . Kepercayaan Sunda Wiwitan berpendapat bahawa kawasan pedalaman Parahyangan adalah suci. Kabuyutan Jayagiri, atau mandala (tempat suci), dirujuk dalam kitab suci Sunda kuno dan terletak di suatu tempat di dataran tinggi Parahyangan, kemungkinan besar di utara Bandung zaman sekarang di lereng Gunung Tangkuban Perahu.

Selepas runtuhnya Kerajaan Sunda pada abad ke-16, golongan bangsawan dan bangsawan Cianjur, Sumedang, dan Ciamis mentadbir Parahyangan. Putera-putera ini mengaku sebagai pewaris tulen dan keturunan keturunan Sunda Prabu Siliwangi. Walaupun Kesultanan Banten dan Cirebon mengekalkan kuasa yang mendominasi pada masa itu, golongan bangsawan Sunda di dataran tinggi Parahyangan mempunyai kebebasan dalaman dan autonomi yang besar.

Sultan Agung Mataram melakukan serangan ketenteraan di seluruh Jawa pada tahun 1617, menakluki Kesultanan Cirebon. Pasukan Mataram merampas Ciamis dan Sumedang pada tahun 1618, menguasai sebahagian besar kawasan Parahyangan. Kesultanan Mataram berselisih dengan Syarikat Hindia Timur Belanda yang berpusat di Batavia. Mataram semakin lemah kemudiannya akibat konflik antara pengganti raja Jawa dan campur tangan Belanda dalam masalah dalaman istana Mataram. Penguasa Mataram kemudiannya membuat konsesi yang besar kepada VOC untuk mengamankan kedudukan mereka, termasuk menyerahkan banyak domain yang awalnya diperoleh Sultan Agung, termasuk Parahyangan. Parahyangan telah diperintah oleh Belanda sejak awal abad ke-18.

Sejarah Parahyangan Kolonial

Semasa zaman penjajahan Belanda, wilayah ini dikenali sebagai De Preanger. Ibu kotanya pertama kali terletak di Tjiandjoer, tetapi akhirnya dipindahkan ke Bandung, yang berkembang menjadi penempatan yang signifikan. Menjelang abad kesembilan belas, Belanda telah menguasai sebahagian besar Jawa. Tambahan pula, dengan siapnya Jalan Daendels' Java Great Post, yang menghubungkan wilayah ladang Preanger dengan pelabuhan Batavia dan banyak bahagian lain di Jawa, Preanger menjadi tersedia untuk pelaburan, eksploitasi, dan perusahaan.

Preanger Regencies Residency, yang ditubuhkan pada tahun 1818, menjadi kawasan ladang yang penting dan menguntungkan semasa era Hindia Belanda, menghasilkan kopi, teh, kina, dan pelbagai tanaman kontan yang memberi manfaat kepada banyak pemilik ladang Belanda yang kaya. Belanda mengiklankan kopi Jawa di seluruh dunia, walaupun sebenarnya kopi itu ditanam di Preanger. Bandung berkembang menjadi sebuah komuniti penting dan bandar terancang pada awal abad kedua puluh. Bandung sebelum perang bertujuan untuk menjadi ibu kota baru Hindia Belanda, tetapi Perang Dunia II menghentikan cita-cita itu. Selepas kemerdekaan Indonesia, istilah sejarah romantis bagi kawasan perbukitan Jawa Barat di sekitar Bandung menjadi Parahyangan.

Orang Sunda Yang Membuat Batik Parahyangan

Penduduk Sunda melebihi tiga puluh juta orang. Sebahagian besar daripada mereka tinggal di pulau Jawa Indonesia. Walaupun Jawa adalah sebuah pulau kecil, ia berfungsi sebagai hab pentadbiran dan ekonomi kepulauan Indonesia. Di wilayah tengah dan timur Jawa, kumpulan etnik Jawa yang lebih besar adalah majoriti. Orang Sunda adalah majoriti di Jawa Barat.

Jawa Barat mempunyai keluasan 16,670 batu persegi, iaitu hampir separuh saiz Greater Los Angeles, California. Pantai utara adalah rata, manakala pantai selatan adalah pergunungan.

Kawasan tengah adalah lasak, dengan banyak gunung berapi yang mengagumkan.

Bahasa Sunda

Kebanyakan orang Sunda, seperti orang Indonesia lain, berbilang bahasa. Bahasa Sunda adalah bahasa ibunda mereka, dan bahasa Indonesia adalah bahasa kebangsaan. Secara umumnya, bahasa Sunda adalah bahasa pilihan di kalangan ahli keluarga dan rakan-rakan, manakala bahasa Indonesia digunakan di khalayak ramai.

Kedua-duanya adalah bahasa Austronesia. Bahasa Sunda adalah bahasa yang sangat pelbagai, dengan beberapa jenis serantau. Walau bagaimanapun, bergantung pada kedudukan sosial orang yang ditangani, semuanya dipisahkan ke dalam tahap formaliti yang berbeza. Oleh itu, apabila bercakap dengan bapa seseorang, frasa seseorang berbeza daripada yang digunakan semasa bercakap dengan rakan atau adik perempuannya.

Majoriti individu hanya menggunakan dua atau tiga peringkat. Walau bagaimanapun, sesetengah orang tua menggunakan keempat-empatnya.

Budaya Sunda

Batik adalah aspek budaya lama yang popular di seluruh Indonesia. Membuat batik, terutamanya batik bertulis, lebih daripada sekadar aktiviti fizikal; ia juga mempunyai komponen rohani yang merangkumi doa, harapan, dan pembelajaran. Motif batik mempunyai makna simbolik dalam masyarakat Jawa Kuno dan mungkin telah digunakan sebagai alat komunikasi bagi masyarakat Jawa Kuno. Orang Jawa Kuno mendapati rekaan batik dapat menunjukkan kedudukan seseorang dalam masyarakat.

Banyak motif batik Indonesia adalah simbolik. Bayi dibawa dalam anduh batik yang dilukis dengan simbol-simbol yang bertujuan untuk membawa nasib bayi, dan corak batik tertentu ditetapkan untuk pengantin, serta keluarga mereka. Upacara Jawa tertentu, seperti upacara melontar batik diraja ke dalam gunung berapi, sangat bergantung pada pakaian batik. Bakal ibu itu dibalut dengan batik tujuh lapis dalam upacara naloni mitoni Jawa yang mengucapkan selamat sejahtera. Batik juga digunakan dalam upacara tedak siten, yang berlaku apabila anak muda pertama kali menyentuh tanah. Keperluan corak sering dikhaskan untuk situasi tradisional dan upacara.

Perkembangan Batik Sunda

Batik ialah teknik pewarnaan tahan lilin lama untuk kain dari Jawa, Indonesia. [18] Seni batik paling berkembang di sana, dan beberapa batik terbaik dunia masih dibuat di sana. Semua komponen untuk prosedur ini tersedia secara meluas di Jawa, termasuk kapas, lilin lebah, dan tumbuhan yang menghasilkan pelbagai warna sayuran. Batik Indonesia mendahului sejarah bertulis, menurut GP Rouffaer, yang percaya teknik itu diimport dari India atau Sri Lanka pada abad keenam atau ketujuh. Ahli arkeologi Belanda JLA Brandes dan ahli arkeologi Indonesia FA Sutjipto pula percaya bahawa batik Indonesia adalah tradisi asli kerana beberapa wilayah di Indonesia seperti Toraja, Flores dan Halmahera yang tidak langsung dipengaruhi agama Hindu telah membuktikan. tradisi membuat batik juga.

Kegiatan Batik pertama berasal dari Ponorogo, yang masih dikenali sebagai Wengker sebelum abad ke-7. Kerajaan Jawa Tengah belajar batik dari Ponorogo. Hasilnya, batik Ponorogo setanding dengan batik yang terdapat di Jawa Tengah, kecuali batik buatan Ponorogo selalunya berwarna hitam tengah malam, juga dikenali sebagai batik irengan kerana berdekatan dengan unsur magis. Akibatnya, kerajaan Jawa Tengah dan Yogyakarta mengembangkannya.

Masyarakat Sunda telah mengetahui tentang Batik sejak abad ke-12, menurut kandungan Manuskrip Sunda. Menurut teks Sunda lama, Sanghyang Siksa Kandang Karesian, yang ditulis pada tahun 1518 M, orang Sunda mempunyai batik yang mirip dan simbolik budaya Sunda pada umumnya. Beberapa motif bahkan disebut dalam literatur, dan proses penghasilan Batik Sunda bermula langkah demi langkah berdasarkan sumber data tersebut.

Corak gringsing telah pun dikenali di Kediri, Jawa Timur, pada abad ke-12. Dia membuat kesimpulan bahawa reka bentuk yang indah ini hanya boleh dibentuk dengan menggunakan canting, alat etsa dengan takungan kecil lilin panas yang dicipta di Jawa pada masa yang sama. Perincian ukiran pakaian yang dipakai oleh patung Prajnaparamita Jawa Timur dari abad ke-13 mendedahkan reka bentuk bunga yang rumit di dalam sempadan bulat, serupa dengan motif batik glamping atau ceplok khas Jawa. Sumber yang lebih baik diperlukan. Teratai, bunga suci dalam tradisi Hindu-Buddha, dikatakan diwakili oleh reka bentuk. Bukti ini menunjukkan bahawa reka bentuk kain batik yang canggih digunakan dengan canting seawal abad ke-13 di Jawa, jika tidak lebih awal. Menjelang suku akhir abad ke-13, kain batik Jawa telah dijual ke pulau Karimata, Siam, dan juga Mosul. halaman memerlukan

Batik Sunda Tersebar Ke Seluruh Dunia

Pendekatan ini pada asalnya didokumentasikan di Eropah dalam "History of Java," yang diterbitkan di London pada tahun 1817 oleh Stamford Raffles, seorang pentadbir British di Bengkulu, Sumatera. Muzium etnografi di Rotterdam menerima objek yang diperoleh oleh ahli perniagaan Belanda Van Rijckevorsel dalam perjalanan ke Indonesia pada tahun 1873. Tropenmuseum kini memegang koleksi terbesar batik Indonesia Belanda. Pada zaman penjajahan akhir, penjajah Belanda dan Cina berminat untuk menghasilkan batik, khususnya batik pantai. Mereka mempelopori penggunaan topi (setem blok tembaga) untuk menghasilkan batik secara besar-besaran serta reka bentuk yang inovatif. Batik Indonesia memukau orang ramai dan artis apabila ia dipamerkan di Exposition Universelle di Paris pada tahun 1900.

Penggunaan blok lilin dan tembaga telah dibawa ke pantai timur Semenanjung Tanah Melayu pada tahun 1920-an oleh pembuat batik Jawa yang pergi ke sana.

Batik Jawa dibawa ke Afrika Subsahara oleh pedagang Belanda dan Inggeris pada abad kesembilan belas. Penduduk tempatan menggunakan batik Jawa, mencipta reka bentuk yang lebih besar dengan garisan yang lebih berani dan warna yang lebih kaya. Batik telah dibawa ke Australia pada tahun 1970-an, di mana tukang-tukang orang asli di Erna Bella mengembangkannya sebagai teknik mereka sendiri.

Ia pertama kali diamalkan di Afrika oleh puak Yoruba di Nigeria, serta puak Soninke dan Wolof di Senegal. Daripada lilin lebah, variasi Afrika ini menggunakan kanji ubi kayu, pes beras, atau lumpur sebagai penentang.

Subscribe to our newsletter

Sign up for our newsletter to recieve news, promotions, and annoucements.